Menangis Teruk Melihat Adlina Cium Batu Nisan Ayahnya, Saya Tak Dapat Bayang Hidup Saya Tanpa Ayah – Ibu Saudara

 

Setiap insan yang lahir ke dunia ini sudah pasti melalui kedua ibu bapa. Wajah yang pertama dilihat setelah dilahirkan juga adalah wajah ibu bapa. Mereka ini harta yang tiada gantinya. Pengorbanan mereka ini tidak ternilai, dari kita kecil sehingga ke besar, tiada apa yang mampu membalas jasa mereka.

Terasa sayu dan sebak apabila melihat gambar kanak-kanak perempuan berusia tiga tahun mencium batu nisan kubur arwah bapanya yang dikatakan meninggal dunia dalam kemalangan.

Gambar yang dimuat naik di laman Twitter oleh ibu saudaranya, Anne Mokhtar, telah mengundang pelbagai reaksi netizen yang turut bersimpati dengan nasib kanak-kanak itu yang kehilangan bapa ketika usia masih kecil.

“You guys yang masih ada parents, tolong hargai. I don’t know how to control my tears seeing this picture of my niece kissing her father’s (my own brother) batu nisan.

“Ayah dia jatuh dari motosikal ketika dalam perjalanan ke bengkel untuk sambung kerja di waktu malam. Kemudian, ayah dia maut serta merta di tempat kejadian.

“Saya menangis teruk selepas melihat gambar ini. Tak tahan weh air mata ni. Sebak tengok Adlina. I can’t imagine myself without ayah. Bertambah sedih lagi, Adlina masih kecil.


“Dia kecil-kecil dah tak dapat kasih sayang seorang ayah. Kalau saya berada di tempat dia, saya sumpah susah nak terima.



“Dia nak cium ayah dia, dah tak dapat. Batu itu saja yang dia dapat cium. Aku harap sampai ke akhir hayat Adlina, dia sentiasa ingat dan selalu menziarahi pusara ayahnya. Amin.

“She’s so strong and clever. I’m proud that she understands to deep down in her heart, she misses her ayah so much cause she’s daddy’s lil princess.

“Adlina berumur 3 tahun menjelang Disember ini. Dia satu-satunya anak arwah abang saya. Yang seorang lagi dalam gambar itu adalah anak saudara. I just can’t help it. It breaks my heart seeing it,” katanya Anne.

Hargailah ibu bapa kita. Selalu bertanyakan khabar mereka, turutilah kemahuan mereka walaupun adakalanya ianya memenatkan. Namun kepenatan kita tidak setanding dengan kepenatan mereka menjaga kita sehingga kita berjaya menjadi manusia yang berguna. Hargailah mereka sementara masih ada.

Semoga adik Adlina tabah dan cekal mengharungi hari-hari yang mendatang. Mari sedekahkan Al-fatihah kepada bapa Adlina, Adli Mokhtar.

Sumber – Anne Mokhtar

Sumber : SiakapKeli

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password